APA YANG HARUS KU LAKUKAN BILA TERLANJUR BERBUAT DOSA? Oleh Forgiveness Allah

Bismillahirrahmanirrahim ~

APA YANG HARUS KU LAKUKAN BILA TERLANJUR BERBUAT DOSA?

Saudaraku….

Mungkin kita sering bertanya, “Apabila aku terjerumus ke dalam dosa, bagaimana caraku bertaubat? Apakah ada sesuatu yang harus segera aku kerjakan setelah berbuat dosa?”

Ada dua amalan yang semestinya dilakukan setelah berhenti dari dosa, yaitu:
Pertama: Amalan hati, yakni dengan penyesalan dan tekad untuk tidak mengulangi dosanya, inilah buah dari rasa takut kepada Allah.
Kedua: Amalan anggota badan, yakni dengan mengerjakan segala bentuk kebaikan, di antaranya adalah shalat taubat.

Dalilnya :
Dari Abu Bakar radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:
“Tiada seorang yang melakukan suatu dosa kemudian dia pergi berwudhu dan mengerjakan shalat (dua raka’at), kemudian memohon ampun kepada Allah melainkan Allah akan mengampuninya.”

Kemudian beliau membaca ayat :
“Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat meng am puni dosa selain Allah? Dan mereka tidak me¬neruskan perbuatan kejinya, sedang mereka me ngetahui.”
(QS. Ali Imran : 135)

Telah disebutkan di dalam riwayat lain yang shahih tentang shalat dua raka’at yang menghapus dosa, ringkasannya adalah sebagai berikut:

1. Dengan berwudhu dan memperbagus wudhunya (karena kesalahan akan keluar dari anggota badan yang di basuh bersamaan dengan air atau tetesan air terakhir). Termasuk memperbagus wud hu adalah mengucapkan

“Bismillah” sebelumnya dan berdzikir sesudahnya, yakni :
“Aku bersaksi bahwa tiada Ilah yang haq untuk disembah selain Allah, Yang Maha Esa tiada sekutu bagiNya, dan saya bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya. Ya Allah, jadikanlah aku termasuk orang-orang yang banyak bertaubat dan mensucikan diri, Mahasuci Engkau ya Allah, dengan memujiMu aku bersaksi bahwa tiada ilah yang haq untuk disembah selain Engkau, aku memohon ampun kepadaMu dan bertaubat kepadaMu.” (Dzikir ini sangat besar pahalanya apabila dibaca tiap selesai wudhu).

2. Berdiri untuk mengerjakan shalat dua raka’at.
3. Tidak lalai dalam shalat.
5. Tidak berangan-angan tatkala shalat.
6. Memperbagus bacaan dan khusyu’.
7. Membaca istighfar setelah shalat.

Adapun sebagai buahnya adalah :
1. Akan diampuni dosa-dosanya yang telah lampau.
2. Wajib baginya masuk surga.

Kemudian memperbanyak kebaikan dan ketaatan. Tidakkah Anda tahu bahwa Umar Radhiyallahu ‘anhu tatkala merasa bersalah saat berdialog dengan Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa Sallam dalam perang Hudaibiyah, ia berkata, “Sungguh aku akan beramal karena perbuatanku itu,” yakni akan beramal shalih untuk menghapus dosanya.

Perhatikanlah contoh yang disebutkan dalam sebuah hadits yang shahih bahwa RasulullahShalallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

“Sesungguhnya perumpamaan orang yang melakukan keburukan-keburukan kemudian mengamalkan kebaikan-kebaikan seperti perumpamaan seseorang yang memakai dar’un (baju besi yang dikenakan oleh prajurit) yang sempit sehingga mencekiknya, kemudian dia mengerjakan kebaikan, maka terlepaslah satu rantai (pengikatnya), kemudian dia mengerjakan kebaikan lagi dan terlepas lagi rantai yang lain hingga baju besi tersebut jatuh ke bumi.”

Maka perbuatan baik dapat melepaskan orang yang berdosa dari belenggu maksiat dan mengeluarkan dirinya menuju alam ketaatan dengan bebas. Berikut ini kami berikan bagi Anda ringkasan dari sebuah kisah yang penuh ibrah:
Dari Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Seorang laki-laki datang kepada RasulullahShalallahu ‘alaihi wa Sallam seraya berkata, ‘Ya Rasulullah, sesungguhnya aku bertemu dengan seorang wanita di kebun, lalu aku lakukan ter hadapnya apa saja selain bersetubuh. Aku telah mencium dan memeluknya, dan aku tidak berbuat melebihi hal itu, maka hukumlah aku sekehendak mu.’

Rasulullah tidak mengatakan sepatah katapun hingga orang tadi pergi. Berkatalah Umar, ‘Sungguh Allah telah menutup aibnya seandainya dia mau menutup aibnya.’ Maka pan¬dangan Rasulullah mengikutinya kemudian ber sabda, ‘Hadapkanlah orang tadi kepadaku.’ Maka orang tadi dihadapkan kepada Rasulullah, lalu beliau membacakan kepadanya (sebuah ayat):

“Dan dirikanlah shalat pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bagian permulaan dari pada malam. Sesungguhnya perbuatan yang baik itu menghapus (dosa) perbuatan buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat.” (QS. Hud : 114).

Maka Mu’adz (dalam riwayat lain Umar) berkata, “Wahai Rasulullah apakah itu berlaku bagi dia seorang atau bagi manusia seluruhnya?” Beliau ber sabda, “Bahkan bagi manusia seluruhnya.”

Oleh karena itu, marilah kita bersegera untuk bertaubat nasuha. Dan meyakini bahwa Allah menerima taubat hambaNya dan mengampuni kesalahan-kesalahan kita. Setelah itu hendaknya kita senantiasa meng harap rahmat Allah dan yakin bahwa Dia akan memberikan taufik kepada kita untuk beramal, dan menolong kita agar selamat dalam menempuh perjalanan menuju Rabb kita, serta menolong kita dalam meninggalkan maksiat dan menjauhkan diri dari perbuatan dosa.

====

Semoga Allah melimpahkan segala kebaikan kepada kita semua, dan memberikan balasan pahala atas amal kebaikan yang telah kita lakukan. Shalawat dan salam semoga terlimpah atas Nabi Muhammad, keluarga dan para Sahabat beliau.

 

sumber:
http://zona554.blogspot.com/search/label/zona%20tarbiyah
?•*¨*•.¸•*¨*•Alhamdulillah ala ni’matil islam wal iman•*¨*.•*¨*•?

About these ads

Komentar ditutup.