Cerita, “Cinta dan Waktu”

Hati di botol

Cerita, “Cinta dan Waktu”
Dahulu kala, ada sebuah pulau kecil dengan berbagai macam kehidupan. Kebahagiaan, Kesedihan, Pengetahuan, dan Cinta, serta Emosi-Emosi yang lain, tinggal di pulau ini.

Suatu hari, Emosi mengetahui bahwa pulau itu akan tenggelam. Setiap orang kemudian bersiap-siap untuk meninggalkan pulau itu, kecuali Cinta. Cinta bersikeras bahwa dia akan tinggal di pulau itu hingga menit terakhir.

Beberapa hari kemudian, ketika pulau itu hampir tenggelam, Cinta berpikirkan untuk meminta bantuan. Pada saat itu, ia melihat Kekayaan lewat dengan sebuah kapal besar.

Cinta bertanya: “Kekayaan, maukah Anda membawa saya bersama Anda?” Kekayaan berkata: “Tidak, kapalku penuh dengan emas, perak dan harta lainnya. Tidak ada ruang untuk Anda.” Lalu Cinta melihat Kesombongan sedang di atas sebuah kapal yang sangat megah dan bertanya: “Kesombongan, tolong bantu saya! “

Kesombongan berkata: “Saya tidak bisa membantu Anda. Anda basah kuyup dan dan hanya akan mengotori kapal saya yang indah. “

Ketika Kesedihan lewat, Cinta meminta bantuan: “Kesedihan, biarkan saya pergi dengan Anda.” “Oh, saya sangat sangat sedih, saya hanya ingin sendirian!” jawab Kesedihan.

Ketika Kebahagiaan lewat, karena terlalu gembira, ia tidak mendengar saat Cinta memanggilnya minta tolong. Tiba-tiba, sebuah suara memanggil: “Kemarilah, Cinta. Saya akan membawa Anda bersama saya.” Dia adalah seorang bapak tua. Cinta sangat bersuka cita karena harapannya terwujud hingga lupa untuk menanyakan nama orang tua tersebut. Ketika mereka sampai di darat, orang tua itu telah pergi.

Cinta sangat berterima kasih dan bertanya kepada orang tua yang lain siapa nama orang tua yang telah menyelamatkan dirinya tadi. “Namanya adalah Waktu,” Pengetahuan menjawab. “Waktu?” Cinta bertanya, “Mengapa Waktu berkehendak untuk menolong saya?”

Pengetahuan tersenyum: “Itu karena hanyalah Waktu, satu-satunya yang dapat memahami betapa besarnya Cinta itu”.

Komentar ditutup.