Renungan Buat Antum By : Nandar Supriadi .

laptop

 

Renungan Buat Antum

Ya Rabb,Inilah pengakuanku. Aku berzina, terang-terangan dalam penglihatan-MU….

Rabb….Dadaku dag-dig-dug. Tangan dan tubuhku gemetar. Menantikan peradilan di hadapan-NYA.Akhirnya malaikat itu datang. MEmbawa catatan amalanku di dunia.Dibukanya layar….Ditampilkan seluruh aktivitas duniaku. Apa yang terlihat, sungguh membuatku menyesal….Ya Rabb, kenapa mulutku tidak bisa bicara?

“Aku dulu selalu melihat wajah cantik perempuan bukan muhrim!” Kudengar mata berbicara lantang.Lalu terlihat di layar, aku sedang melototi wajah-wajah cantik teman chatting, teman facebook, dan semua teman perempuanku.Malunya aku, Rabb…

“Aku dulu selalu mendengarkan kalimat mesra dari seorang perempuan yang haram bagiku!”Kali ini telingaku bicara.Ya, semasa di dunia aku hanya sibuk bertelepon ria dengan pacarku.Dia memanggilku ’sayang’, akupun demikian…Dia bilang “I love you”…

Rabb…Kenapa semua aktivitasku penuh maksiat?Kenapa kegiatanku hanya berpacaran?Kenapa hari-hariku hanya disibukkan dengan nafsu syahwat semata?

Layar itu masih menampilkan rekaman kegiatan harianku.Yang paling sering muncul adalah wajah seorang perempuan
, yang sampai sekarang belum pernah kutemui. Bahkan sampai ajalku menjemput, aku sedang menelepon dia dan sayang-sayangan dengannya.

Perempuan itu..wajahnya sungguh menarik hatiku. Dialah salah satu teman facebook, situs jejaring sosial yang pada waktu ajal akan menjemputku, situs itu yang paling terkenal dan marak digunakan…Komunikasi di facebook, berlanjut ke sms, lalu telepon. Sekadar mengingatkan untuk sarapan dan makan siang. Setelah itu, semakin intens hubungan kami. Tengah malam selalu menjadi waktu paling menyenangkan bagi kami. “Sayang, aku mencintaimu…”

Ya Rabb..Sia-siakah hariku? Tiap detik aku menghabiskan waktuku hanya untuk menghubungi dia. Tiap menit aku hanya memikirkannya. Bahkan pada waktu menghadap-MU…aku tak tersentuh oleh ayat-ayat-MU….Apalah lagi qiyamullail, Rabb. Untuk sekadar bangun subuh saja aku sulit.

Rabbi…Malam itu dia meneleponku. Malam kematianku. Seperti biasa, dia menanyakan kabarku, bertanya tentang kuliahku, bertanya tentang keluargaku. Dan hal yang selalu kami lakukan…ia memanggilku ’sayang’ dan akupun demikian….Aku sungguh menaruh hati padanya. Aku pun mencintai dia, seorang perempuan yang belum pernah aku temui.

Rabbi…Aku mengaku salah.Aku pacaran dengannya, walaupun kami tak pernah bertemu.Aku berzina!Lidahku berzina mengucap sayang padanya tanpa didasari ikatan pernikahan.Telingaku berzina mendengarkan pujian sayang dan kalimat mesranya padaku.Mataku berzina melihat foto-fotonya.Hatiku berzina karena selalu merindukannya.

Rabbi…Aku sudah menghadap-MU, dalam su’ul khatimah. Kumohon, sadarkan perempuan itu ya Allah. Jangan biarkan ia mati dalam keadaan seperti itu. Sadarkan ia ya Rabb…

Facebook, semuanya bermula.Rabb, aku berzina.Seberapapun kecilnya, aku sudah berzina.Mataku, telingaku, lidahku, hatiku…..

Menetes air mata ini.Andai aku bisa kembali ke dunia lagi….

Komentar ditutup.